BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS

Jumaat, 29 Mei 2009

Daun Pandan

Sambung cerita semalam…
Pasal daun pandan.
Daun pandan tu di potong kecik-kecik dan halus-halus untuk dijual.
Dijual untuk apa, aku tak tau.
Untuk buat cendol kot.
Daun pandan tu kebetulan ditanam banyak kat belakang rumah kawan aku ni.
Berdasarkan apa yang diberi tau pada aku, kalau daun pandan tu tak dipotong, hanya diikat dan dijual mentah-mentah, sekilo dalam RM 1.00.
Tapi, kalau daun dipotong-potong, kurang dari 1 cm, sekilo RM 2.00.
Tentulah mak dan ayah kawan aku ni memilih untuk potong daun tu.
Seharian dorang buat kerja tu.
Tangan pun dah sakit-sakit. Pinggang pun sama.
Aku cuma tolong sekejap jek waktu malam, tapi itu pun tangan aku dah terasa sakitnya. Jari tengah pun dah terasa hausnya.
Bayangkanlah dorang ni pulak.
Kesian pulak rasa bila dah penat-penat, tapi bila timbang, baru dapat sekilo lebih.
Yelah, daun pandan kan ringan.
Rasa macam tak berbaloi jek buat kerja ni semua.
Tapi takpe la kalau nak mencari duit sampingan di samping mengisi masa lapang.
Masa potong daun tu, aku perasan sesuatu.
Mungkin selama ni aku perasan benda tu, tapi tak alert.
Tapi yang pasti, benda tu bukan ulat sebab daun tu dah dicuci bersih sebelum di potong.
Apa yang ada? Hehe...
Duri kecik jek kat sebelah bawah dan tepi hujung daun tu.
Semua hidupan, ada alat perlindungannya tersendiri.
Baru aku tau, daun pandan yang wangi ni pun macam ni jugak.
Ada alat perlindungan untuk melindungi dirinya dari musuh.
Fitrah alam.
Kalau hidupan lain pandai melindungi dirinya dari musuh, apatah lagi manusia yang diberikan akal.
Seharusnya lebih pandai melindungi diri.
Tapi manusia juga hanya insan biasa. Punya kelemahan.
Kalau boleh, aku nak jadi macam daun pandan tu.
Kalaulah boleh.
Tapi rasanya tak boleh kot.
Sebab kadang-kadang ada ulat kat daun pandan.
Aku ..... dengan ulat. Huhu..

Oh ye, aku dah dapat upah potong daun pandan. Tapi rasanya macam banyak sangat jek Pak Tam bagi kat aku. Aku tak nak amek. Segan sebab aku dah duduk free kat sini. Niat aku malam tadi cuma nak tolong jek. Tapi dah dia paksa aku amek, aku amek jek la. Dah rezeki. Orang kata, rezeki jangan ditolak, musuh jangan dicari. Hehehe...

Eh lupa, esok aku nak pergi mendaki Gunung Lambak.
~Lalalalala...~

3 ulasan:

haruan tasek berkata...

oh.....duri perlindungan rupanya... bukan ulat daun.

asis berkata...

waduh...
camne leh xprasan ni..

Monkey D Luffy berkata...

boleh guna lapik kuih tu

aku perna tgk